XBRL Background

0
Advances in technology in recent decades has been providing accounting world a new digital platform for the financial statement information . When companies produce their own software applications , such as document output ( balance sheet , income statement , statement of changes in equity , statement of changes in equity , etc ) , which unfortunately can not be read directly by different applications . It is caused by any application where the data in different formats . In general , this problem has been overcome by exporting the file in ASCII format ( American Standard Code for Information Interchange ) , which is a text file with each data field separated by a character such restrictions comma ( , ) , so it is possible to retrieve the original ASCII file to another application . However , the solution can be said to be less efisiesn because the process takes a long time , because it is often necessary modifications export ASCII files when the application does not use the delimiting character . As a result , it can cause data to be skewed and placed in the wrong table . Another solution is to setup a special application for converting data between the two applications , but the best solution is to use a standard data exchange . Needs of the digital standard for exchanging accounting information between software applications from many financial report published in various formats such as pdf , xls , html , doc , etc. .

To answer the various problems above , it established a standard known as XBRL , which is widely accepted by the international accounting community . XBRL was developed by http://www.xbrl.org , is a consortium [ 1 ] companies and international organizations , and sponsored by the AICPA ( American Institute of Certified Public Accountants ) . Member organizations include major accounting and consulting firms – large firms , as well as institutions such as the IASB ( International Accounting Standards Board ) , IMA ( Institute of Management Accountants ) , CICA ( Canadian Institute of Chartered Accountants ) , and the ICAEW ( Institute of Chartered Accountants in England and Wales ) .

A Brief History of XML and XBRL

XML ( Extensible Markup Language ) is a method to add structure and context for unstructured information . XML is derived from the Standard Generalized Mark – up Language ( SGML ) , which is widely supported standard for over 15 years . XML is a fusion directly from SGML and HTML . Result of standardization will be a significant reduction in complexity and cost . Many different things that have been expressed in XML , such as XHTML is an XML version of HTML ; XMLEDI an attempt to reveal the EDI transactions using XML . XML is also a collection of elements and attributes that describe the information and data in the form of both human and computer language that can be understood and designed to be used via the Internet .

XBRL beginning with the early history of the XML 1.0 specification was released with in February 1998 . XBRL began in April 1998 with the use of XML to disclose financial statements . From that point, the AICPA ( American Institute of Certified Public Accountants ) was approached to spearhead the introduction of XBRL for what the world now . AICPA and Knight , Vale & Gregory , who is a CPA firm [ 2 ] which is funded by an initial prototype XBRL . The next few prototype called XFRML ( eXtensible Financial Reporting Markup Language ) and begin the XBRL international consortium , even before the first meeting of the XBRL consortium , led AICPA decided to pursue a business report as a broader scope that includes financial reporting therein . In September 1999, the first meeting took place XFRML consortium , has 13 members . Shortly thereafter , the name was changed to XBRL XFRML beginning . The first XBRL XBRL version 1.0 which was released in July 2000 . Taxonomy [ 3 ] The first was also released at that time , based on U.S. GAAP Financial Reporting for commercial and industrial companies . Responses were received which begin consortium down the street to create something that is more extensible than is possible with the XBRL 1.0 . maturing XML technology and XML Schema are available , such as XLink 1.0 . XBRL 2.0 was released in December 2001 .

Basic concepts of XML and XBRL

Before discussing how the XBRL concept is applied , it would be better if the reader knows the language which the XBRL XML itself. XML is a common global language is the standard which is short for eXtensible Markup Language . As defined by the W3C (World Wide Web Consortium ) , an XML format or information labeled “tags ” . XML format labels add meaning often exchanged information between users in the form of metadata , which is easily understood by the application software .

According to Charles Hoffman in his book , Financial Reporting Using XBRL , XBRL is stated that the financial reporting chain infrastructure providers will plug into the semantic web and benefit attached . It also helps the accountant sees a vision of what tomorrow XBRL as improved software , and more XBRL put into the actual workflow of the financial reporting supply chain .

XBRL is a member of a family of languages ​​based on XML , which is the standard for electronic data interchange between companies in the internet media . In XML , identifying tags are applied to items of data so that they can be processed efficiently by computer software .

XBRL is a powerful and flexible version of XML which has been defined specifically to meet the needs of business and financial information . This allows a unique identification tag to be applied to financial data items , such as net income . However , this is more than just a simple identifier . XBRL provides a variety of information about the item , such as whether the monetary item , percentage or fraction . XBRL allows labels in any language to be applied to each item , as well as accounting references or other supporting information .

XBRL can show how items are related to one another . Can thus represent how they are calculated . It can also identify whether they fall into particular groups or organizations for the purpose of presentation . Most importantly , XBRL easily extensible , so companies and other organizations can tailor to meet the specific requirements .

XBRL users in general may be largely or completely aware of the technical infrastructure that supports language program . However , software companies , such as accounting software providers , need to take into XBRL and its features when producing their products .

Although the so-called business reporting language that can be disseminated , XBRL is actually a standard for electronic distribution and exchange of business and financial information . This information describes the use of XBRL ” tags ” that works like a bar code , and defines each data using a number called a dictionary called taxonomy . Any organization or individual who would like to apply , read and process this tag requires software that has been specifically designed or modified for the purpose, XBRL can make it easier to deal with different items of financial information , in the same bar code makes it easier to handle or manage assets of financial reporting chain .

foot note
[ 1 ] the set of some businessmen who held a joint effort

[ 2 ] It is now part of RSM McGladrey

[ 3 ] classification of sciences ; rules and principles which include object classification

 Reference :

Hoffman, C. 2006 Financial Reporting Using XBRL IFRS and US GAAP Edition UB Matrix Inc, United States

Hoffman and Egmond, 2012 Digital Financial Reporting Using an XBRL-Based Model Creative Commons License, United States

 

XBRL – Pengertian

0

Latar Belakang XBRL

Kemajuan teknologi dalam beberapa dekade terakhir telah memberikan dunia akuntansi sebuah platform digital baru untuk informasi laporan keuangan. Ketika perusahaan menghasilkan perangkat lunak aplikasi sendiri, seperti dokumen keluaran (neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan modal, laporan perubahan ekuitas, dll), yang sayangnya tidak dapat dibaca langsung oleh aplikasi yang berbeda. Hal ini disebabkan oleh setiap aplikasi penyimpan data dalam format yang berbeda. Secara umum, masalah ini telah diatasi dengan mengekspor file dalam format ASCII (American Standard Code for Information Interchange), yaitu file teks dengan tiap bidang data dipisahkan oleh karakter pembatasan seperti koma (,), sehingga ada kemungkinan untuk mengambil file ASCII asli ke aplikasi lain. Namun, solusi dapat dikatakan kurang efisiesn karena dalam prosesnya diperlukan waktu yang lama, karena itu sering diperlukan modifikasi file ASCII ketika aplikasi ekspor tidak menggunakan karakter pembatas. Akibatnya, hal ini dapat menyebabkan data yang akan miring dan ditempatkan di tabel yang salah. Solusi lain adalah dengan setup aplikasi khusus untuk mengkonversi data antara dua aplikasi, tetapi solusi terbaik adalah dengan menggunakan standar pertukaran data. Kebutuhan standar digital untuk bertukar informasi akuntansi antara perangkat lunak aplikasi dari laporan keuangan banyak diterbitkan dalam berbagai format  seperti pdf, xls, html, doc , dll.

Untuk menjawab pelbagai permasalahan di atas, maka dibentuklah sebuah standar yang dikenal dengan XBRL, yang diterima secara luas oleh masyarakat akuntansi secara internasional. XBRL dikembangkan oleh www.xbrl.org, merupakan sebuah konsorsium[1] perusahaan dan organisasi internasional, dan disponsori oleh AICPA (American Institute Accountant Public). Anggota organisasi meliputi konsultan besar akuntansi  dan perusahaan – perusahaan besar, serta lembaga-lembaga seperti IASB (International Accounting Standards Board), IMA (Institute of Management Accountant), CICA (Canadian Institute of Chartered Accountants), dan ICAEW (Institute of Chartered Accountants in England  and Wales).

Sejarah Singkat XML dan XBRL

XML (Extensible Markup Language) adalah metode untuk menambah struktur dan konteks untuk informasi yang tidak terstruktur. XML merupakan turunan dari Standard Generalized Mark-up Language (SGML), standar yang didukung secara luas selama lebih dari 15 tahun. XML merupakan perpaduan langsung dari bahasa SGML dan HTML. Hasil standardisasi akan menjadi penurunan yang signifikan dalam kompleksitas dan biaya. Banyak hal berbeda yang telah dinyatakan dalam XML, misalnya XHTML adalah versi XML HTML; XMLEDI merupakan upaya untuk mengungkapkan transaksi EDI menggunakan XML. XML juga merupakan kumpulan elemen dan atribut yang menggambarkan informasi dan data dalam bentuk baik manusia maupun bahasa computer yang dapat dipahami dan dirancang untuk digunakan melalui media internet.

Sejarah XBRL dimulai dengan awal XML 1.0  yang dirilis dengan berbagai spesifikasi pada Februari 1998. XBRL berawal pada bulan April 1998  dengan  menggunakan XML untuk mengungkapkan laporan keuangan. Dari titik itu, AICPA (American Institute Accountant Public) didekati untuk menjadi ujung tombak pengenalan apa yang menjadi XBRL untuk dunia sekarang. AICPA dan Knight, Vale & Gregory, yang merupakan sebuah perusahaan CPA[2] yang didanai oleh prototipe awal XBRL. Beberapa prototipe berikutnya disebut XFRML (Extensible Financial Reporting Markup Language) dan memulai mengadakan konsorsium XBRL secara internasional, bahkan sebelum pertemuan pertama konsorsium XBRL, pimpinan AICPA memutuskan untuk mengejar laporan bisnis sebagai lingkup yang lebih luas yang termasuk pelaporan keuangan didalamnya. Pada bulan September 1999, pertemuan pertama konsorsium XFRML berlangsung, memiliki 13 anggota. Tak lama kemudian, nama XFRML awal diubah menjadi XBRL. XBRL pertama yaitu versi XBRL 1.0 dirilis pada bulan Juli 2000 . Taksonomi[3] pertama juga dirilis pada saat itu waktu, Pelaporan Keuangan berdasarkan US GAAP untuk komersial dan industri perusahaan. Tanggapan diterima yang memulai konsorsium menuruni jalan untuk menciptakan sesuatu yang lebih extensible daripada yang mungkin dengan XBRL 1.0 . teknologi XML yang jatuh tempo dan XML Schema telah tersedia , seperti XLink 1.0 . XBRL 2.0 dirilis pada bulan Desember 2001.

Konsep Dasar XML dan XBRL

Sebelum membahas bagaimana konsep XBRL diterapkan, akan lebih baik jika pembaca mengetahui bahasa XML yang menjadi dasar XBRL itu sendiri. XML adalah bahasa global umum yang menjadi standar yang merupakan kependekan dari eXtensible Markup Language. Seperti yang didefinisikan oleh  W3C (World Wide Web Consortium), XML merupakan bentuk format berlabel atau informasi “tag”. Format label XML menambah arti informasi yang sering dipertukarkan antara pengguna dalam bentuk metadata, yang mudah dimengerti oleh aplikasi perangkat lunak.

Menurut Charles Hoffman dalam bukunya, Financial Reporting Using XBRL, menyatakan bahwa XBRL adalah rantai infrastruktur penyedia pelaporan keuangan akan steker ke web semantik dan memperoleh manfaat yang terpasang. Hal ini juga membantu para akuntan melihat visi tentang apa XBRL besok sebagai perangkat lunak yang membaik, dan XBRL lebih dimasukkan ke dalam alur kerja aktual dari rantai pasokan pelaporan keuangan.

XBRL merupakan anggota dari keluarga bahasa berdasarkan XML, yang merupakan standar untuk pertukaran data elektronik antara perusahaan dalam media internet. Dalam XML, identifikasi tag diterapkan untuk item data sehingga mereka dapat diproses secara efisien oleh perangkat lunak komputer.

XBRL adalah versi kuat dan fleksibel dari XML yang telah didefinisikan secara khusus untuk memenuhi kebutuhan bisnis dan informasi keuangan. Hal ini memungkinkan identifikasi tag yang unik untuk diterapkan pada item data keuangan, seperti laba bersih. Namun, hal ini lebih dari sekedar pengidentifikasi sederhana. XBRL menyediakan berbagai informasi tentang item tersebut, seperti apakah pos moneter itu, persentase atau fraksi. XBRL  memungkinkan label dalam bahasa apapun yang akan diterapkan pada setiap item, serta referensi akuntansi atau informasi pendukung lainnya.

XBRL dapat menunjukkan bagaimana item yang terkait satu sama lain. Dengan demikian dapat mewakili bagaimana mereka dihitung. Hal ini juga dapat mengidentifikasi apakah mereka jatuh ke kelompok tertentu untuk tujuan organisasi atau presentasi. Yang paling penting, XBRL mudah diperluas, sehingga perusahaan dan organisasi lainnya dapat menyesuaikan dengan memenuhi berbagai persyaratan khusus.

Pengguna XBRL secara umum mungkin sebagian besar atau benar-benar menyadari infrastruktur teknis yang menyokong bahasa program. Namun, perusahaan perangkat lunak, seperti penyedia perangkat lunak akuntansi, perlu memperhitungkan XBRL dan fitur-fiturnya ketika memproduksi produk mereka.

Meskipun disebut pelaporan bahasa bisnis yang dapat disebar luaskan, XBRL sebenarnya adalah sebuah standar untuk distribusi elektronik dan pertukaran bisnis dan informasi keuangan. XBRL menjelaskan informasi ini menggunakan “tag” yang bekerja seperti kode bar, dan mendefinisikan masing-masing data menggunakan sejumlah kamus disebut yang disebut taksonomi. Setiap organisasi atau individu yang ingin menerapkan, membaca dan memproses tag ini membutuhkan perangkat lunak yang telah dirancang khusus atau dimodifikasi untuk tujuan tersebut, XBRL dapat membuat lebih mudah untuk menangani item yang berbeda dari informasi keuangan, dalam hal yang sama kode bar membuat lebih mudah untuk menangani aset atau mengelola rantai laporan keuangan.

Taksonomi XBRL

Menurut teori komunikasi, dalam rangka bertukar pesan antara pemancar dan penerima, tiap peserta harus tahu kode umumnya. Itulah peran Taksonomi XBRL.

Berikut merupakan taksonomi XBRL :

Taksonomi

Deskripsi

Skema

Sekelompok elemen terstruktur yang dapat digunakan dalam dokumen contoh atau kamus istilah.

Label linkbase

Label atau teks yang terkait dengan unsur-unsur dalam kamus yang dibuat dalam bahasa yang berbeda dan digunakan untuk tujuan yang berbeda ketika menulis pada dokumen yang berbeda.

Referensi linkbase

Referensi untuk konsep teks yang didasarkan pada standar akuntansi. Referensi ini memainkan peran penting dalam menentukan penggunaan konsep selama pembuatan dokumen.

Presentasi linkbase

Aturan untuk menentukan format laporan.

Perhitungan linkbase

Aturan untuk perhitungan (penambahan dan pengurangan) antara elemen dalam taksonomi yang digunakan untuk memvalidasi dokumen.

Definisi linkbase

aturan Tambahan hubungan antara unsur-unsur dokumen di taksonomi dan yang digunakan untuk memvalidasi kasus.

 

Setiap taksonomi XBRL harus menyertakan sebuah skema XML. Aturan dan keterbatasan XML skema juga berlaku untuk taksonomi XBRL. Fitur XBRL ini sangat penting untuk melaksanakan taksonomi. Sebuah badan usaha perlu menyediakan Informasi lebih dalam laporannya dengan membuat ekstensi untuk taksonomi yang asli, dengan elemen yang tepat dan antar – hubungan, untuk persyaratan pelaporan khusus.

Hubungan antara XBRL dengan Penyedia Laporan Keuangan

XBRL akan berdampak pada rantai pelaporan keuangan pada perusahaan pada tingkat dasar. XBRL akan membuat rantai pasokan bekerja lebih baik, lebih cepat dan lebih murah. Berikut ini adalah slide yang hampir wajib jika Anda berbicara tentang penyedia pelaporan keuangan pelaporan (disediakan oleh XBRL International) 6

Proses

Peserta

Operasi bisnis

Pelaporan entitas
Penerbit data laporan keuangan dan agrerator data

Pelaporan keungan internal

Investor
Sebuah entitas mitra dagang yang mungkin menginginkan informasi keuangan

Analisis investasi dan pinjaman

Auditor internal dan eksternal
Regulator
vendor perangkat lunak yang melayani semua proses untuk semua peserta yang berbeda
Footnote

[1] himpunan beberapa pengusaha yg mengadakan usaha bersama

[2]  Sekarang bagian dari RSM McGladrey

[3] klasifikasi bidang ilmu; kaidah dan prinsip yg meliputi pengklasifikasian objek

 

Sumber :

Hoffman, C. 2006 Financial Reporting Using XBRL IFRS and US GAAP Edition UB Matrix Inc, United States

Hoffman and Egmond, 2012 Digital Financial Reporting Using an XBRL-Based Model Creative Commons License, United States

 

AIR MATA RASULULLAH SAW

0

Assalamualaikum warohamtullahi wabarakatuh,

Hari ini 5 September 2013, saya masih berada di kediaman nenek saya di Jogja, senang sekali rasanya bisa terus menemani nenek yang amat saya sayangi ini J. Nenek sering berbagi cerita tentang masa lalunya, memberi nasehat tentang agama, tentang kehidupan dan masih banyak lagi. Kali ini nenek saya memberi selembaran cerita yang berjudul “air mata Rasulullah SAW”. Setelah saya baca, ada rasa pilu dan sedih. Yuuuuk baca apa yang saya baca,

 AIR MATA RASULULLAH SAW

Tiba tiba dari luar pintu terdengar seseorang yang berseru mengucapkan salam

“Bolehkah saya masuk?” tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannnya masuk

“Maafkanlah, ayahku sedang demam”, kata Fatimah yang membalikan badan dan menutup pintu

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya kepada Fatimah.

“siapa itu wahai anakku?”

“Tak tahulah ayahku. Orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya.” Tutur Fatimah dengan lembut.

Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang  menggetarkan. Seolah olah bagian demi bagian wajah anaknya itu hendak dikenang.

“ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara. Dialah yang memisahkan pertemuan dunia. Dialah malaikatul maut.” ujar Rasulullah. Fatimah pun menahan ledakan tangisannya. Malaikat maut pun menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut menyertainya.

Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.

“Jibril, jelaskan apa hakku nanti  di hadapan Allah?”. Tanya Rasulullah dengan suara yang amat lemah.

“pintu – pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu.”

“semua surga terbuka lebar menanti kedatanganmu.” Kata Jibril

Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya penuh kecemasan.

“engkau tidak senang mendengar kabar ini?”, Tanya Jibril lagi.

“kabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?”

“jangan khawatir wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku Kuharamkan surga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya “ Kata Jibril.

Detik – detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimabah peluh, urat – urat lehernya menegang.

“Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.” Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam. Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka.

“jijikkah kau melihatku hingga kau palingkan wajahmu Jibril?”. Tanya Rasulullah pada malaikat pengantar wahyu itu.

“siapakah yang sangggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal.” Kata Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah menaduh karena sakit yang tidak tertahankan lagi.

“Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku.”

Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya.

“Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku”

“peliharalah shalat dan peliharalah orang – orang lemah di antaramu.”

Diluar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Ummatiii, ummatiii, ummatii?” – “Umatku, umatku, umatku”.

Dan berakhirlah hidup manusia mulian yang memberi sinaran itu. Betapa cintanya Rasulullah kepada kita, Kini mampukah kita mencintai sepertinya? Allahumma sholi ‘ala Muhammad wa baarik wa salim ‘alaihi.

Doa – doa dalam Al – Quran

0

Assalamualaikum, saya  mau berbagi beberapa doa yang terdapa dalam Al – Quran, semoga berkah yaaa…. Amin🙂

 

Aku berlindung kepada Allah yang maha mendengar lagi maha mengetahui dari godaan setan yang terkutuk. dengan menyebut nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang.

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

1. Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. (QS. Al-A’raf: 23)

رَبِّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَسْأَلَكَ مَا لَيْسَ لِي بِهِ عِلْمٌ وَإِلاَّ تَغْفِرْ لِي وَتَرْحَمْنِي أَكُن مِّنَ الْخَاسِرِينَ

2. Ya Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari memohon kepada Engkau sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakekat)nya. Dan sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaku, dan (tidak) menaruh belas kasihan kepadaku, niscaya aku akan termasuk orang-orang yang merugi.” (QS: Hud: 47)

رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِمَن دَخَلَ بَيْتِيَ مُؤْمِناً وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ

3. Ya Tuhanku! Ampunilah aku, ibu bapakku, orang yang masuk ke rumahku dengan beriman dan semua orang yang beriman laki-laki dan perempuan. (QS. Nuh: 28)

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ. رَبَّنَا وَاجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِن ذُرِّيَّتِنَا أُمَّةً مُّسْلِمَةً لَّكَ وَأَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

4. Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”. Ya Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) diantara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Baqarah: 127-128)

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلاَةِ وَمِن ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاء

5. Ya Rabbi, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, ya Tuhan kami, perkenankanlah do’aku. (QS. Ibrahim: 40)

رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ

6. Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mu’min pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)”. (QS. Ibrahim: 41)

رَبِّ هَبْ لِي حُكْماً وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ. وَاجْعَل لِّي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ. وَاجْعَلْنِي مِن وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ. وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ.

7. Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang saleh, dan jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang datang) kemudian, dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yang mempusakai surga yang penuh keni’matan, dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan. (QS. Asy-Syu’ara: 83-85 dan 87)

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ

8. Ya Tuhanku, anugrahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh. (QS. Ash-Shaffat: 100)

رَّبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ

9. Ya Tuhan kami hanya kepada Engkaulah kami bertawakkal dan hanya kepada Engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah kami kembali. (QS. Al-Mumtahanah: 4)

رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِّلَّذِينَ كَفَرُوا وَاغْفِرْ لَنَا رَبَّنَا إِنَّكَ أَنتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

10. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan kami (sasaran) fitnah bagi orang-orang kafir. Dan ampunilah kami ya Tuhan kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”. (QS. Al-Mumtahanah: 5)

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحاً تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ

11. Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri ni’mat Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai. dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh. (QS. An-Naml: 19)

رَبِّ هَبْ لِي مِن لَّدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاء

12. Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar do’a. (QS. Ali ‘Imran: 38)

رَبِّ لَا تَذَرْنِي فَرْداً وَأَنتَ خَيْرُ الْوَارِثِينَ

13. Ya Tuhanku janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri dan Engkaulah Waris Yang Paling Baik. (QS. Al-Anbiya’: 89)

لَّا إِلَهَ إِلَّا أَنتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

14. Tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim. (QS. Al-Anbiya’: 87)

رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي. وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي. وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِّن لِّسَانِي. يَفْقَهُوا قَوْلِي

15. Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku. (QS. Thaha: 25-28)

رَبِّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي فَاغْفِرْ لِي

16. Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri karena itu ampunilah aku. (QS. Al-Qashash: 16)

رَبَّنَا آمَنَّا بِمَا أَنزَلَتْ وَاتَّبَعْنَا الرَّسُولَ فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ

17. Ya Tuhan kami, kami telah beriman kepada apa yang telah Engkau turunkan dan telah kami ikuti rasul, karena itu masukanlah kami ke dalam golongan orang-orang yang menjadi saksi (tentang keesaan Allah). (QS. Ali ‘Imran: 53)

رَبَّنَا لاَ تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِّلْقَوْمِ الظَّالِمِينَ. وَنَجِّنَا بِرَحْمَتِكَ مِنَ الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ.

18. Ya Tuhan kami. janganlah Engkau jadikan kami sasaran fitnah bagi kaum yang’zalim, dan selamatkanlah kami dengan rahmat Engkau dari (tipu daya) orang-orang yang kafir. (QS. Yunus: 85-86)

ربَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَإِسْرَافَنَا فِي أَمْرِنَا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

19. Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami dan tetapkanlah pendirian kami, dan tolonglah kami terhadap kaum yang kafir. (QS. Ali ‘Imran: 147)

رَبَّنَا آتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَداً

20. “Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini).” (QS: Al-Kahfi: 10)

رَّبِّ زِدْنِي عِلْماً

21. Ya Tuhanku, tambahkan ilmu kepadaku. (QS. Thaha: 114)

رَّبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِينِ. وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَن يَحْضُرُونِ.

22. Ya Tuhanku aku berlindung kepada Engkau dari bisikan-bisikan syaitan. Dan aku berlindung (pula) kepada Engkau ya Tuhanku, dari kedatangan mereka kepadaku. (QS. Al-Mu’minun: 97-98)

رَّبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنتَ خَيْرُ الرَّاحِمِينَ

23. Ya Tuhanku berilah ampun dan berilah rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling baik. (QS. Al-Mu’minun: 118)

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

24. Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka. (QS. Al-Baqarah: 201)

سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ

25. Kami dengar dan kami ta’at “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali. (QS. Al-Baqarah: 285)

رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِن نَّسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْراً كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ

وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنتَ مَوْلاَنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

26. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma’aflah kami. ampunilah kami. dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir. (QS. Al-Baqarah: 286)

رَبَّنَا لاَ تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ

27. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau. karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia). (Ali ‘Imran: 8)

رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذا بَاطِلاً سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا إِنَّكَ مَن تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ.

رَّبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِياً يُنَادِي لِلإِيمَانِ أَنْ آمِنُواْ بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الأبْرَارِ.

رَبَّنَا وَآتِنَا مَا وَعَدتَّنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلاَ تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لاَ تُخْلِفُ الْمِيعَادَ.

28. Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. Ya Tuhan kami, sesungguhnya barangsiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka, maka sungguh telah Engkau hinakan ia, dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun. Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (yaitu): “Berimanlah kamu kepada Tuhanmu”, maka kamipun beriman. Ya Tuhan kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami dan hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami, dan wafatkanlah kami beserta orang-orang yang banyak berbakti. Ya Tuhan kami, berilah kami apa yang telah Engkau janjikan kepada kami dengan perantaraan rasul-rasul Engkau. Dan janganlah Engkau hinakan kami di hari kiamat. Sesungguhnya Engkau tidak menyalahi janji. (QS. Ali ‘Imran: 191-194)

رَبَّنَا آمَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا وَأَنتَ خَيْرُ الرَّاحِمِينَ

29. Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik. (QS. Al-Mu’minun: 109)

رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَاماً. إِنَّهَا سَاءتْ مُسْتَقَرّاً وَمُقَاماً.

30. Ya Tuhan kami, jauhkan azab jahannam dari kami, sesungguhnya azabnya itu adalah kebinasaan yang kekal”. Sesungguhnya jahannam itu seburuk-buruk tempat menetap dan tempat kediaman. (QS. Al-Furqan: 65-66)

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً

31. Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. (QS. Al-Furqan: 74)

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحاً تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

32. Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri ni’mat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai. berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri (muslim). (QS. Al-Ahqaf: 15)

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

33. Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Hasyr: 10)

رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

34. Ya Rabb kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. At-Tahrim: 8)

رَبَّنَا إِنَّنَا آمَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

35. Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah beriman, maka ampunilah segala dosa kami dan peliharalah kami dari siksa neraka. (QS. Ali ‘Imran: 16)

رَبَّنَا آمَنَّا فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ

36. Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al Qur’an dan kenabian Muhammad Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam). (QS. Al-Mai’dah: 83)

رَبِّ اجْعَلْ هَـذَا الْبَلَدَ آمِناً وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَن نَّعْبُدَ الأَصْنَامَ

37. Ya Tuhanku, jadikanlah negeri ini (Mekah), negeri yang aman, dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala-berhala. (QS. Ibrahim: 35)

رَبِّ إِنِّي لِمَا أَنزَلْتَ إِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِيرٌ

38. Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat membutuhkan kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku. (QS. Al-Qashash: 24)

رَبِّ انصُرْنِي عَلَى الْقَوْمِ الْمُفْسِدِينَ

39. Ya Tuhanku, tolonglah aku (dengan menimpakan azab) atas kaum yang berbuat kerusakan itu. (QS. Al-‘Ankabut: 30)

رَبَّنَا لاَ تَجْعَلْنَا مَعَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ

40. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau tempatkan kami bersama-sama orang-orang yang zalim itu. (QS. Al-A’raf: 47)

حَسْبِيَ اللّهُ لا إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

41. Cukuplah Allah bagiku. tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung. (QS. At-Taubah: 129)

عَسَى رَبِّي أَن يَهْدِيَنِي سَوَاء السَّبِيلِ

42. Mudah-mudahan Tuhanku memimpinku ke jalan yang benar. (QS. Al-Qashash: 22)

رَبِّ نَجِّنِي مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ

43. Ya Tuhanku, selamatkanlah aku dari orang-orang yang zalim itu. (QS. Al-Qashash: 21)

JURNAL PERKEMBANGAN UANG ELEKTRONIK DAN KARTU KREDIT DI INDONESIA PERIODE 2007 – 2012

0

PERKEMBANGAN UANG ELEKTRONIK DAN KARTU

KREDIT DI INDONESIA PERIODE 2007 – 2012

 

Dharfan Aprianto, Khairiyah, Mailany, Nur Syaima Annisa, Rina Mardiani

Universitas Gunadarma 

ABSTRAKSI

Tujuan dari jurnal ini adalah untuk mengetahui perkembangan alat pembayaran menggunakan kartu kredit di Indonesia dan penggunaan uang elektronik dalam kurun waktu 2007 hingga 2012. Jenis data yang digunakan adalah data primer yang didapat dari website Bank Indonesia dan data sekunder yang diperoleh dari berbagai jurnal yang berhubungan dengan APMK dan peredaran uang elektronik kurun waktu 2007 hingga 2012. Industri perbankan secara signifikan dipengaruhi oleh perkembangan teknologi. Pertumbuhan aplikasi jaringan komputerisasi perbankan mengurangi biaya transaksi dan meningkatkan kecepatan layanan secara substansial.Sifat keuangan perantara membuat bank-bank meningkatkan teknologi produksi mereka dengan berfokus pada distribusi produk.Sehingga perkembangan teknologi informasi dan komunikasi saat ini telah mendorong perkembangan alat pembayaran berbasis kartu (kartu kredit, kartu debit, dan kartu ATM) dan berbasis elektronik (uang elektronik/e-money). Di Indonesia, jumlah penggunaan uang elektronik semakin meningkat dari tahun ke tahun mulai tahun 2007 hingga tahun 2012, begitu juga dengan alat pembayaran dengan menggunakan kartu yang difokuskan pada kartu kredit telah mengalami peningkatan.

Kata kunci : Kartu kredit,pengguna kartu kredit, uang elektronik, dan pengguna uang elektronik.

ABSTRACT

This paper aims to find out the development of a payment instrument using a credit card in Indonesia and the use of electronic money within 2007 to 2012. Types of data used are primary data obtained from the website of Bank Indonesia and secondary data obtained from various related journals and circulation of electronic money APMK period 2007 to 2012. The banking industry is significantly affected by technological developments. The growth of computerized banking network applications to reduce transaction costs and increase the speed of service substantially. The nature of financial intermediaries made ​​banks improve their production technology by focusing on product distribution. So that the development of information and communication technology today has encouraged the development of card-based payment instruments (credit cards, debit cards, and ATM cards) and electronic-based (electronic money / e-money). In Indonesia, the use of electronic money has been increasing year by year from 2007 until 2012, so does the payment instrument by using a card that is focused on credit cards have increased.

Keywords: credit card, credit card users, electronic money and electronic money users.

 

 

PENDAHULUAN

Industri perbankan di Indonesia merupakan salah satu sektor perekonomian yang mengalami perkembangan relatif paling dinamis dibandingkan sektor ekonomi yang lain, dengan sasaran mengerahkan dana masyarakat serta meningkatkan efisiensi di bidang perbankan dan lembaga keuangan. Fungsi lembaga perbankan itu sendiri adalah sebagai lembaga perantara keuangan (financial intermediary) yang menyalurkan dana masyarakat dan menginvestasikan kembali dana tersebut untuk mendukung perkembangan ekonomi nasional.

Sebagai lembaga keuangan yang sebagian besar dananya berasal dari surplus unit, Bank dituntut untuk mengelola dana tersebut secara profesional dan terpercaya (agent of trust). Penyaluran kembali dana yang diberikan ke defisit unit diharapkan bisa meningkatkan nilai tambah dalam bentuk yang produktif dan mendukung perkembangan sektor riil (agent of development) dengan tetap berdasarkan prinsip kehatihatian (prudential banking). Meskipun Bank adalah lembaga yang mencari keuntungan atau profit oriented, Bank diharapkan dapat mendistribusikan dananya secara merata untuk setiap individu pelaku ekonomi dengan harapan dapat mewujudkan peningkatan ekonomi nasional yang merata dan adil (agent of equity).

Peranan dunia perbankan tersebut memerlukan dukungan kemampuan sumber daya manusia serta pencarian alternatif penanganan operasional Bank yang semakin efektif dan efisien.Dewasa ini dunia perbankan cenderung memanfaatkan teknologi komputer dalam operasional perbankan sehari-hari yang dikenal dengan Sistem Aplikasi Perbankan. Penerapan teknologi informasi di bidang perbankan tersebut diharapkan memberikan keunggulan komparatif untuk setiap Bank sehingga produk dan jasanya relatif kompetitif di pasar.Teknologi perbankan yang akan dibahas dalam jurnal ini adalah penerapan uang elektronik dan alat pembayaran dengan menggunakan kartu (APMK) yang difokuskan pada penggunaan kartu kredit.

Pengertian Uang Elektronik (electronic money) menurut Bank Indonesia adalah uang yang digunakan dalam transaksi Internet dengan cara elektronik. Biasanya, transaksi ini melibatkan penggunaan jaringan komputer (seperti -3internet dan sistem penyimpanan harga digital). Electronic Funds Transfer (EFT) adalah sebuah contoh uang elektronik. Menurut Peraturan Bank Indonesia No.11/12/PBI/2009 Tanggal 13 April 2009 tentang Uang Elektronik (Electronic Money), Uang Elektronik harus memenuhi unsur-unsur sebagai berikut, yaitu : (1) diterbitkan atas dasar nilai uang yang disetor terlebih dahulu oleh pemegang kepada penerbit; (2) nilai uang disimpan secara elektronik dalam suatu media seperti server atau chip; (3) digunakan sebagai alat pembayaran kepada pedagang yang bukan  merupakan penerbit uang elektronik tersebut; (4) dan nilai uang elektronik yang disetor oleh pemegang dan dikelola oleh penerbit bukan merupakan simpanan sebagaimana dimaksud dalam undang-undang yang mengatur mengenai perbankan.

Sedangkan, Menurut Peraturan Bank Indonesia No. 14 / 2 /PBI/ 2012, Alat Pembayaran dengan Menggunakan kartu (APMK) terdiri dari Kartu Kredit, Kartu Debet dan/atau Kartu ATM. Kartu Kredit adalah APMK yang dapat digunakan untuk melakukan pembayaran atas kewajiban yang timbul dari suatu kegiatan ekonomi, termasuk transaksi pembelanjaan dan/atau untuk melakukan penarikan tunai, dimana kewajiban pembayaran pemegang kartu dipenuhi terlebih dahulu oleh acquirer atau penerbit, dan pemegang kartu berkewajiban untuk melakukan pembayaran pada waktu yang disepakati baik dengan pelunasan secara sekaligus (charge card) ataupun dengan pembayaran secara angsuran. Kartu kredit ini diharapkan dapat mendorong masyarakat agar terbiasa memakai alat pembayaran nontunai atau Less Cash Society (LCS).Sebagai alat pembayaran, kartu kredit dapat digunakan untuk melakukan transaksi pembelanjaan yang pembayarannya dipenuhi dahulu oleh acquirer atau penerbit kartu.

METODE PENELITIAN

Objek Penelitian

Objek penelitian ini mencakup dua komponen indikator pokok dalam perkembangan teknologi perbankan yaitu pengguanaan kartu kredit dan uang elektronik.

Data Penelitian

Jenis data yang digunakan adalah data primer yang didapat dari website Bank Indonesia dan data sekunder yang diperoleh dari berbagai jurnal yang berhubungan dengan APMK dan peredaran uang elektronik kurun waktu 2007 hingga 2012.

Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perkembangan alat pembayaran menggunakan kartu kredit di Indonesia dan penggunaan uang elektronik dalam kurun waktu 2008 hingga 20012.

Rumusan Masalah

Pada jurnal ini, kami membahas tentang salah satu teknologi perbankan yaitu perkembangan kartu kredit di Indonesia yang merupakan bagian dari Alat Pembayaran Menggunakan Kartu (APMK) serta mengetahui bagaimana perkembangan uang elektronik yang beredar di Indonesia selama lima tahun terakhir.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Industri perbankan secara signifikan dipengaruhi oleh perkembangan teknologi. Pertumbuhan aplikasi jaringan komputerisasi perbankan mengurangi biaya transaksi dan meningkatkan kecepatan layanan secara substansial.Sifat keuangan perantara membuat bank-bank meningkatkan teknologi produksi mereka dengan berfokus pada distribusi produk.Sehingga perkembangan teknologi informasi dan komunikasi saat ini telah mendorong perkembangan alat pembayaran berbasis kartu (kartu kredit, kartu debit, dan kartu ATM) dan berbasis elektronik (uang elektronik/e-money).Perkembangan industri alat pembayaran berbasis kartu sangat cepat karena selain lebih efisien dalam penggunaannya juga dapat meningkatkan fee base income. Di sisi lain, perkembangan Uang Elektronik dapat digunakan sebagai alternatif alat pembayaran non tunai yang dapat menjangkau masyarakat yang selama ini belum mempunyai akses kepada sistem perbankan. Mengingat alat pembayaran berbasis kartu dan uang elektronik memiliki fungsi seperti uang, maka untuk memberikan perlindungan kepada pemegang, meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap instrumen pembayaran, dan mendukung kelancaran tugas Bank Indonesia dalam menjaga stabilitas moneter, Bank Indonesia menetapkan persyaratan yang wajib dipenuhi oleh Bank dan Lembaga Selain Bank.

Uang Elektronik (electronic money) adalah uang yang digunakan dalam transaksi Internet dengan cara elektronik. Biasanya, transaksi ini melibatkan penggunaan jaringan komputer (seperti -3internet dan sistem penyimpanan harga digital). Electronic Funds Transfer (EFT) adalah sebuah contoh uang elektronik. Bank Sentral Eropa memberikan definisi singkat yang baik dari uang elektronik: “uang elektronik secara luas didefinisikan sebagai sebuah toko elektronik nilai moneter pada perangkat teknis yang mungkin banyak digunakan untuk melakukan pembayaran kepada usaha selain penerbit tanpa harus melibatkan rekening bank di transaksi, tetapi bertindak sebagai instrumen pembawa prabayar “. [Bank Sentral Eropa, 2000 dalam jurnal Reynolds Griffith, Stephen F. Austin State University]. Uang elektronik memiliki nilai tersimpan (stored-value) atau prabayar (prepaid) dimana sejumlah nilai uang disimpan dalam suatu media elektronis yang dimiliki seseorang. Nilai uang dalam e-money akan berkurang pada saat konsumen menggunakannya untuk pembayaran. E-money dapat digunakan untuk berbagai macam jenis pembayaran (multipurpose) dan berbeda dengan instrumen single purpose seperti kartu telepon.Bank Sentral Eropa memberikan definisi singkat yang baik dari uang elektronik: “uang elektronik secara luas didefinisikan sebagai sebuah toko elektronik nilai moneter pada perangkat teknis yang mungkin banyak digunakan untuk melakukan pembayaran kepada usaha selain penerbit tanpa harus melibatkan rekening bank di transaksi, tetapi bertindak sebagai instrumen pembawa prabayar “. [Bank Sentral Eropa, 2000 dalam jurnal Reynolds Griffith, Stephen F. Austin State University]. Uang elektronik memiliki nilai tersimpan (stored-value) atau prabayar (prepaid) dimana sejumlah nilai uang disimpan dalam suatu media elektronis yang dimiliki seseorang. Nilai uang dalam e-money akan berkurang pada saat konsumen menggunakannya untuk pembayaran. E-money dapat digunakan untuk berbagai macam jenis pembayaran (multipurpose) dan berbeda dengan instrumen single purpose seperti kartu telepon.Penggunaan uang elektronik sebagai alat pembayaran dapat memberikan kemudahan dan kecepatan dalam melakukan transaksi transaksi pembayaran tanpa perlu membawa uang tunai. Uang elektronik sangat applicable untuk transaksi massal yang nilainya kecil namun frekuensinya tinggi, seperti: transportasi, parkir, tol, fast food, dll.

            Walaupun di satu sisi terdapat beberapa manfaat dari uang elektronik, tetapi di sisi lain uang elektronik juga memiliki risiko yang perlu disikapi dengan kehati-hatian dari para penggunanya. Risiko pertama adalah uang elektronik yang hilang dapat digunakan oleh pihak lain karena pada prinsipnya uang elektronik sama seperti uang tunai yang apabila hilang tidak dapat diklaim kepada penerbit. Selain itu, masih kurang pahamnya pengguna dalam menggunakan uang elektronik juga menjadi ganjalan, seperti pengguna yang tidak menyadari uang elektroniknya ditempelkan 2 (dua) kali pada reader untuk suatu transaksi yang sama sehingga nilai uang elektronik berkurang lebih besar dari nilai transaksi.

            Diluar dampak positif dan negatif uang elektronik tersebut, penggunaanya masih saja digemari masyarakat luas.Bahkan jumlah penggunaannya terus saja meningkat dari tahun ke tahun.Tabel dibawah ini menunjukkan jumlah penggunaan elektronik money sejak tahun 2002 hingga tahun 2012.

Gambar 1 : Jumlah uang elektronik yang beredar 2007 – 2012

1

Sumber : Bank Indonesia

            Jumlah penggunaan uang elektronik yang semakin meningkat dari tahun ke tahun tentu saja akan mengurangi jumlah uang yang beredar di masyarakat. Perubahan pada jumlah uang yang beredar tentunya juga akan mempengaruhi tingkat perputaran uang (Velocity of Money). Tingkat perputaran uang biasanya dinyatakan dalam bentuk perbandingan antara produk domestiok bruto terhadap uang yang beredar.

Pada jurnal ini,selanjutnya kami akan membahas teknologi perbankan yaitu perkembangan kartu kredit di Indonesia yang merupakan bagian dari Alat Pembayaran Menggunakan Kartu (APMK). Kartu Kredit dapat  digunakan untuk melakukan pembayaran atas kewajiban yang timbul dari suatu kegiatan ekonomi, termasuk transaksi pembelanjaan dan/atau untuk melakukan penarikan tunai, dimana kewajiban pembayaran pemegang kartu dipenuhi terlebih dahulu oleh acquirer atau penerbit, dan pemegang kartu berkewajiban untuk melakukan pembayaran pada waktu yang disepakati baik dengan pelunasan secara sekaligus (charge card) ataupun dengan pembayaran secara angsuran.

Menurut BI, Kartu Kredit adalah APMK yang dapat digunakan untuk melakukan pembayaran atas kewajiban yang timbul dari suatu kegiatan ekonomi, termasuk transaksi pembelanjaan dan/atau untuk melakukan penarikan tunai, dimana kewajiban pembayaran pemegang kartu dipenuhi terlebih dahulu oleh acquirer atau penerbit, dan pemegang kartu berkewajiban untuk melakukan pembayaran pada waktu yang disepakati baik dengan pelunasan secara sekaligus (charge card) ataupun dengan pembayaran secara angsuran. Kartu kredit ini diharapkan dapat mendorong masyarakat agar terbiasa memakai alat pembayaran nontunai atau Less Cash Society (LCS).

            Secara global, kepemilikan kartu kredit dan penggunaan telah meningkat secara substansial dalam beberapa dekade terakhir (Wickramasinghe & Gurugamage, 2009).Menurut Abdul-M dan Umar (2007) dalam Godfrey Themba dan Clara. B. Tumedi (2012), tren ini mencerminkan semakin populernya kartu kredit sebagai cara pembayaran yang disukai untuk barang dan jasa sebagai pengganti uang tunai, cek, dan bentuk pembayaran lain. Di Indonesia sendiri kepopuleran kartu kredit tercermin pada meningkatnya jumlah kartu kredit yang beredar di masyarakat dan jumlah transaksi  yang dilakukan dalam kurun waktu 5 tahun yaitu 2008 hingga 2012.

Gambar 2:  Jumlah Kartu Kredit yang Beredar 2008-2012

2

Sumber : Bank Indonesia

Gambar 2 menggambarkan grafik jumlah kartu kredit yang beredar di masyarakat pada tahun 2008-2012.Peningkatan jumlah pengguna kartu kredit jelas ditunjukkan oleh grafik diatas. Pada Desember 2008 jumlah pengguna kartu kredit di Indonesia sebanyak 11.548.138 pengguna dan mengalami peningkatan tahun – tahun berikutnya sehingga pada Desember 2012 jumlahnya menjadi 14.817.168 pengguna atau sekitar 28,31% kenaikannya selama 5 tahun terakhir.

Gambar 3: Jumlah Total Transaksi Tunai dan Belanja dengan Kartu Kredit

3

Sumber : Bank Indonesia

            Pada gambar 3  menggambarkan grafik perkembangan jumlah transaksi total tunai dan belanja baik dalam volume maupun nominalnya. Pada grafik ini nilai volume terdapat dalam satuan transaksi, sedangkan nilai nominal terdapat dalam jutaan rupiah. Dari sisi volume, kenaikan terus menerus terjadi walaupun di tahun 2012 mengalami penurunan.Pada tahun 2008 jumlah total nilai volume 166.736.635 dan pada tahun 2012 sudah mencapai 221.579.851 atau selama 5 tahun kenaikannya sebesar 32,89 %. Walaupun 2012 mengalami penurunan dari tahun 2012, namun hanya sekitar sekitar 2,85% .Dari sisi nominal kenaikan juga terus terjadi, pada tahun 2008 jumlah total nilai nominal(dalam jutaan rupiah) yaitu 72.604.207dan pada tahun 2012 sudah mencapai 201.840.736 atau selama 5 tahun kenaikannya sebesar 178%.

Kartu Kredit sendiri memiliki 2 fungsi, yaitu sebagai alat pembayaran dan alat hutang.Sebagai alat pembayaran, kartu kredit berperan penting didalam percepatan perputaran uang (velocity of money) membutuhkan keamanan yang tinggi dalam penyelenggaraannya. Untuk menjamin keamanan pengguna maupun penerbit  kartu kredit, digunakan teknologi chip menggantikan magnetic strip. Chip jauh lebih menjamin dari tingkat keamanannya, karena data yang tersimpan sulit dilakukan kloning. Selain itu BI menerapkan aturan pemakaian personal identification number (PIN) dengan 6 digit.Aturan ini diberlakukan dengan tujuan melindungi keamanan konsumen dan juga industri kartu kredit.

Sebagai alat hutang, perhatian BI terhadap kartu kredit harus lebih ditingkatkan lagi, terutama yang berhubungan dengan kualitas aspek manajemen risiko.Pelaksanaan diatur secara ketat, sebab berpotensi terjadi penggelembungan (bubble) kartu kredit apabila pemakaiannya dilakukan berlebihan.Untuk itu BI mengeluarkan Surat Edaran Bank Indonesia No. 14/27/DASP tanggal 25 September 2012 perihal Mekanisme Penyesuaian Kepemilikan Kartu Kredit.

Sebagai upaya untuk menjaga stabilitas ekonomi. Penerbit Kartu Kredit melakukan identifikasi dan memilah data Pemegang Kartu Kredit berdasarkan kriteria batas minimum usia, batas minimum pendapatan tiap bulan, batas maksimum plafon kredit yang dapat diberikan, dan batas maksimum jumlah Penerbit Kartu Kredit yang dapat memberikan fasilitas Kartu Kredit. Pemegang Kartu Kredit tidak memenuhi batas minimum usia yang dipersyaratkan, yaitu: (1) 21 tahun atau telah kawin untuk Pemegang Kartu Kredit utama. (2) 17 tahun atau telah kawin untuk Pemegang Kartu Kredit tambahan. Pemegang kartu kredit harus memiliki gaji sekurang – kurangnya 3 juta rupiah dan juga hanya boleh memegang maksimal 2 kartu kredit. Total plafon Kartu Kredit yang dimiliki Pemegang Kartu Kredit apabila total plafon tersebut lebih dari 3 (tiga) kali pendapatan tiap bulan Pemegang Kartu Kredit. Pengetatan peraturan ini penting sebab penerbit kartu kredit dapat menemukan pemegang kartu yang tepat sasaran dan dapat meminimalisir terjadinya resiko gagal bayar oleh pengguna.

Perhatian juga mengarah pada tingkat suku bunga kartu kredit.Penetapan suku bunga pada kartu kredit diatur agar dapat melindungi konsumen. Surat Edaran BI No. 14/34/DASP yang diterbitkan pada tanggal 27 November 2012 menerangkan bahwa batas maksimum suku bunga Kartu Kredit yang wajib diterapkan oleh Penerbit Kartu Kredit adalah sebesar 2,95% (dua koma sembilan puluh lima persen) per bulan atau 35,40% (tiga puluh lima koma empat puluh persen) per tahun). BI melakukan penetapan suku bunga ini berdasarkan: (a) indikator perekonomian seperti BI rate, (b) struktur biaya Kartu Kredit yang meliputi biaya dana (cost of fund), biaya operasional dan pengelolaan risiko kredit oleh Penerbit (risk premium); dan/atau (c) praktek suku bunga yang dikenakan oleh Penerbit. Pembayaran kartu kredit sebelum tanggal jatuh tempo atau 1 bulan tidak dibebankan bunga. Sedangkan jika lewat dari satu bulan akan dihitung perhitungan bunganya. Hal demikian terjadi karena penerbit sudah menalangi dana ke acquirer. Selain itu, perlindungan konsumen dilakukan dengan diaturnya pokok – pokok etika penagihan utang kartu kredit, mengingat banyak kasus yang merugikan kenyaman konsumen oleh penagihan debt collector.

Mekanisme kartu kredit tidak hanya melibatkan pemegang dan penerbit saja tetapi ada pihak lain yang juga terlibat dan berperan penting. Agar memudahkan pemahaman dibuatlah ilustrasi berikut :

Gambar 4 Ilustrasi Pihak – Pihak yang Terlibat Dalam Mekanisme Kartu kredit

4

Seorang pemegang kartu yang melakukan pembelanjaan.Kartu kredit yang dipegang olehnya merupakan kartu yang diterbitkan oleh bank yang menjadi penerbit kartu kredit. Pihak acquirer melakukan kerjasama terhadap pedagang dan bersedia  untuk menalangi dana dari pembayaran kartu kredit pihak.Pihak principal menjembatani pengelolaan sistem antara penerbit dan acquirer. Ketika si pemegang  melakukan belanja misalnya disalah satu department store (pedagang) yang menyediakan pembayaran dengan kartu kredit, si pedagang menerima pembayaran dengan menggunakan kartu kredit. Lalu pihak switching mengatur transaksi elektronik yang terjadi yang nantinya akan dihitung oleh pihak kliring mengenai hak dan kewajiban penerbit maupun acquirer. Penyelesaian terakhir bertanggung jawab atas perhitungan akhir hak dan kewajiban penerbit maupun acquirer.

KESIMPULAN

Karena fungsinya sebagai lembaga perantara keuangan (financial intermediary) yang menyalurkan dana masyarakat dan menginvestasikan kembali dana tersebut untuk mendukung perkembangan ekonomi nasional, lembaga perbankan memerlukan dukungan kemampuan sumber daya manusia serta pencarian alternatif penanganan operasional dengan menggunakan teknologi computer berupa sistem aplikasi perbankan.

Industri perbankan secara signifikan dipengaruhi oleh perkembangan teknologi. Pertumbuhan aplikasi jaringan komputerisasi perbankan mengurangi biaya transaksi dan meningkatkan kecepatan layanan secara substansial.Sifat keuangan perantara membuat bank-bank meningkatkan teknologi produksi mereka dengan berfokus pada distribusi produk.Sehingga perkembangan teknologi informasi dan komunikasi saat ini telah mendorong perkembangan alat pembayaran berbasis kartu (kartu kredit, kartu debit, dan kartu ATM) dan berbasis elektronik (uang elektronik/e-money).

Di Indonesia, jumlah penggunaan uang elektronik semakin meningkat dari tahun ke tahun mulai tahun 2007 hingga tahun 2012, begitu juga dengan alat pembayaran dengan menggunakan kartu yang difokuskan pada kartu kredit telah mengalami peningkatan.

DAFTAR PUSTAKA

Godfrey dan Clara 2012, “Credit Card Ownership and Usage Behaviour in    Botswana”, International Journal of Business Administration, Vol. 3, No. 6.

Sumarto (2011),“Penggunaan Kartu Kredit dan Perilaku Belanja Kompulsif : Dampaknya pada Risiko Gagal“, Jurnal ManajemenVol. 6, No. 1.

Tutik, Alfirina Ardyas (2013), “Ketentuan Batas Minimum Usia Calon Pemegang Kartu Kredit”, Universitas Diponegoro, Semarang.

Yoonhee Tina Chang (2003), “Dynamic of Banking Technology Adoption: An Aplication to Internet Banking”, University of Warwick, United Kingdom.

Bank Indonesia.7 Juli 2013.Newsletter Bank Indonesia.http://www.bi.go.id/

Bank Indonesia.7 Juli 2013.Batas Maksimum Suku Bunga Kartu Kredit. http://www.bi.go.id/

Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia, 7 Juli 2013. Kredit Bermasalah di Kartu Kredit.http://www.lppi.or.id/

Bank Indonesia, 7 Juli 2013. Peraturan Sistem Pembayaran.http://www.bi.go.id/

Bank Indonesia, 7 Juli 2013. Info dan Edukasi Konsumen (Alat Pembayaran).http://www.bi.go.id/

Perhitungan Bunga

0

Metode perhitungan bunga, terdapat tiga cara perhitungan, antara lain sebagai berikut :

–          Saldo harian

–          Saldo rata –rata

–          Saldo terendah

Contoh transaksi :

Atun membuka rekening tabungan pada bank Karman, dan bank Karman memberi bunga sebesar 10%. Berikut merupakan transaksi yang dilakukan Atun selam bulan Juni.

tabel transaksi

Sehingga dari transaksi di atas dapat bentuk jurnal seperti dibawah ini :

Hasil Jurnal - NUR SYAIMA ANNISAMenghitung bunga dengan :

1. Cara manghitung bunga dengan metode saldo harian :

saldo harian - Nur Syaima Annisa

2. Cara menghitung bunga dengan metode saldo terendah :

Jadi kita mencari saldo yang paling rendah, dalam kasus ini pada tanggal 7 Juni sebesar Rp 8.000.000. Rumusnya seperti di bawah ini:

metode saldo terendah - Nur Syaima Annisalalu tinggal masukan masing masing nominalnya :

metode saldo terendah hasil- Nur Syaima ANnisa

3. Cara menghitung bunga dengan Metode Saldo Rata – Rata :

metode salto rata2 - Nur Syaima Annisa

Untuk lebih lanjut, di bawah ini merupakan contoh transaksi kliring yang dilakukan oleh Bank Siti dan Bank Karman.

Soal 1 - Nur Syaima ANnisa

Dari keterangan di atas di asumsikan  :

  1. Bank Siti menolak cek G dan cek PT X
  2. Bank Karman menolak cek A dan cek E

berikut merupakan jawaban dari soal diatas.

jawab soal 1 - Nur Syaima Annisa

Dari keterangan di atas, Bank Siti memilki nominal akhir sebesar Rp 23.000.000, menunjukan menang kliring. Kenapa? Karena saldo Bank Karman menunjukan minus sebesar Rp 23.000.000. soal di atas masih berlanjut dibawah ini.

siklus by nur syaima annisa~~~ Semoga Bermanfaat😀  ~~~

Bank as Financial Intermediary

0

BANK AS INTERMEDIARY

Bank sebagai perantara keuangan

Perhatikan gambar di atas:

Apa yang dimaksud dengan bank sebagai financial intermediary? Mengapa bank disebut demikian? Seperti yang sudah dijelaskan pada postingan saya yang sebelumnya (lebih baiki baca dulu, hehe). Dalam laporan harta atau asset suatubank, bank memiliki dua prinsip, yaitu prinsip mencari dana (source of fund) dan untuk apa dana tersebut dialokasikan (Use Fund). Mari kita bahas dulu bagaimana Bank mendapatkan dana dan memutarnya dana tersebut menjadi laba yang menguntungkan. Pada sisi kredit (Liabilitis), bank memperoleh dana (source of fund) dari tiga hal, yaitu : (1) Deposit, yaitu memperoleh dana dari masyarakat seperti saving deposit atau tabungan, demand deposit atau giro, serta time deposit atau deposito,  (2) yang ke dua adalah securities atau bank menjual obligasi, melakukan peminjaman holding atan melakukan pinjama kepada Bank Indonesia. Serta yang ke tiga (3) adalah capital atau modal bank yang dikelola oleh bank. Pada sisi deposit bank memperoleh dana dari masyarakat atau bias dikatakan dana III maka oleh karena itu bank memberikan interest (i1) untuk masyarakat sebagai hadiah dari bank. Di bagian sekuritas masih dalam lingkup likuiditas bank menjual obligasi atau hipotek dengan memberi interest (i2), dana ini disebut juga sebagai sumber dana yang ke II. Sedangkan di bagian ke 3 yaitu capital adalah bagaimana bank memperoleh setoran modal dari masyarakat, lalu memberikan hasil operasi yang di dapatkan dari selisih dari laba operasi terhadap retained earning, dari pengurangan tersebut maka didapatkanlah deviden sebesar i3 bagi Bank. Dari ketiga kegiatan bank dalam memperoleh dana, maka ada yang namanya biaya biaya untuk memperoleh dana tersebut. Biaya tersebut dianamai cost of fund, sehingga dengan adanya cost of fund maka bank di tuntut untuk memperoleh laba yang lebih besar dari cost of fund. Yang termasuk didalam cost of fund -> i1, i2, dan i3.

Nah kita baru membahas sisi kredit dari bank, sekarang mari kita bahas bagian debet dari bank atau bagian harta atau bagian dari asset atau aktiva. Whatever? Di sisi kiri atau sisi bagian harta, merupakan bagian bagaimana bank mengalokasikan dana atau source of fund agar bank tetap bertahan hidup (survive). Yang pertama dana dari masyarakat tadi (dana ke III) di kembalikan ke masyarakat dalam bentuk LOAN atau pinjaman dari bank, nama kerennya PYD (Pinjaman Yang Diberikan) dalam bentuk kredit sehingga sebagai imbalannya, bank memperoleh i4. Oleh karena itu, i4 harus selalu lebih besar dari pada i1, i2, dan i3. Yap, karena bank ingin menutupi biaya biaya dari perolehan dana tadi, jika bukan dari i4, dari mana lagi bank menutupi dana? Itulah yang menyebabkan kenapa Bungan pinjaman itu selalu lebih besar daripada bunga menabung. Setelah LOAN, ada yang namanya cash reserves atau uang yang dipegang bang. Cash reserves ini terbagi menjadi dua, yaitu uang yang dipegang di tangan (cash on hand) serta uang yang di simpan di Bank Indonesia (Rekening Koran pada Bank Indonesia atau RKBI). Dibagian ke tiga, ada yang namanya sekuritas yaitu bank membeli obligasi, saham, dan surat berharga lainnya. Intinya bank memberikan pinjaman kembali pada masyarakat dan memperoleh interest sebesar i5. Dan yang ke empat ada other asset, yang termasuk disini adalah asset tetap yang dimiliki bank serta asset asset yang tidak disebutkan di atas.

Setelah membahas berbagai perolehan dan pengalokasian dana pada bank, maka dapat disimpulkan bahwa bank adalah sebagai lembaga yang berfungsi untuk menerima simpanan dana dari masyarakat (deposit) dan menyalurkan kembali kepada masyarakat (LOAN). Inilah mengapa bank disebut  financial intermediary (perantara uang).

Dalam melaksanakan tugasnnya, bank juga diatur oleh BI. BI memberikan berbagai regulasi terhadap bank umum. Untuk lebih jelasnya lihat skema di bawah ini: 

Continue reading